Tuesday, 9 January 2018

TEKNIK MENGHADAPI IBU MERTUA YANG SUKA MENGONGKONG





OLEH:
Dr. Ahmad Kamal bin Ariffin

Sila hubungi saya di talian 012 6650387 untuk perkhidmatan motivasi dan kaunseling keluarga.






PENDAHULUAN

Terlalu kerap saya mengendali sesi kaunseling individu yang berkaitan masalah anak menantu dengan ibu mertuanya. Ia berpunca daripada sikap ibu mertua yang masih terbawa-bawa sikap lamanya sebagai ibu yang “psiko perisau” hingga jadi terlalu kasih, empati, ambil peduli, sensitif tinggi hingga anak menantunya rasa tiada privasi, terkongkong  sampai terbit rasa benci.  Isu ini sangat bahaya jika tidak ditangani kerana ia boleh mewujud krisis rumahtangga.  Malah, ada yang sampai jadi isu perceraian akibat sikap ibu mertua yang mengongkong anaknya walhal anaknya sudah ada kehidupan sendiri (berumahtangga) sebagai suami mahupun isteri.

TEKNIK HADAPI SIKAP IBU MERTUA YANG MENGONGKONG

Untuk menjadi seorang yang Versatile (serba boleh), Berdiplomasi  (bertolak ansur) dan Ceria, kita mesti ada ilmu. Khusus kepada pihak suami dan isteri khususnya kepada pasangan suami isteri yang masih muda, ilmu macam mana nak jadi suami atau isteri yang versatile, diplomasi tinggi, ceria sampai jadi kelihatan “Gojes” hebat berkarisma di mata ibu mertua.

Untuk menjelaskan teknik hadapi sikap ibu mertua yang mengongkong, saya jelaskan berdasarkan gambarajah seperti berikut;










Pertama saya huraikan maksud Versatile iaitu merujuk kepada imej seseorang (anak menantu) yang memiliki pelbagai kebolehan misalnya kebolehan berkomunikasi berkesan, bijak sesuaikan diri, pandai ambil hati orang tua dan cekap mengurus kebajikan seisi keluarga khususnya bidang masak memasak. Orang yang versatile pasti mudah menambat hati orang lain, khususnya ibu mertua. Ini digambarkan dengan  merujuk kepada  pantun Melayu klasik yang berbunyi;

Angin teluk menyisir pantai
Hanyut rumpai di bawah titi
Biarlah buruk kain dipakai
Asal pandai mengambil hati.

Para alim ulamak zaman dahulu misalnya Imam Al Farabi bukan sahaja bijak dan tangkas versatile berdakwah, memotivasi, memasak di rumah, malah beliau juga seorang yang handal bermain muzik, hebat dalam bidang Matematik, Fizik, Sains, Al Quran, Al Hadis, Balaghah, Geologi dan ilmu mantik.

Kedua saya huraikan maksud berdiplomasi iaitu merujuk kepada seorang anak menantu yang miliki sikap bertolak ansur dan memahami akan mesej tersurat dan tersirat ketika berkomunikasi dengan ibu mertuanya. Dia sedar tanpa ibu mertua, nescaya dia tak akan miliki pasangannya (anak kepada ibu mertuanya). Dia sedar betapa besarnya jasa ibu mertua dalam proses mendidik anak-anaknya hingga berjaya menjadi seorang dewasa yang berkerjaya, sihat dan bertanggungjawab sebagai hamba Allah. Malah, junjungan besar Nabi Muhammad Saw seorang yang terkenal di seluruh dunia ini sebagai seorang yang paling terhebat dalam sejarah dunia dalam bidang diplomasi hubungan antara kerajaan, antara kabilah, antara ahli perniagaan dan kalangan ahli keluarga baginda. Baginda menyerlahkan kehebatan baginda berdasar kisah perjanjian Hudaibiyah, perjanjian Aqabah, Perundingan Khaibar, Perjanjian dengan Puak Yahudi Fadak dan Taima’, Perjanjian dengan Penduduk Ghatfan, Perjanian dengan penduduk Tsaqif, Perjanjian dengan Puak Najran, Piagam Madinah,perjanjian dengan Bani Juhainah, Perjanjian dengan Bani Dhamrah, perjanjian dengan Bani Mudlij, Perjanjian Baiatul Ridwan,berdiplomatik dengan Raja Habsyah, Rome dan Parsi dan juga dengan pemimpin puak Arab Quraish dari suku Bani Tamim dan Bani Taim.

Ketiga saya huraikan maksud ceria iaitu merujuk kepada konsep kendiri seseorang anak menantu yang baik, miliki jiwa yang luhur dan sentiasa membawa berita dan respon yang positif terhadap orang tua khsususnya ibu mertuanya. Anak menantu sebegini biasanya seorang yang berpegang kuat terhadap ajaran agama. Dia juga selalunya terdidik daripada latar belakang keluarga yang harmoni. Seandainya dia datang daripada pasangan suami isteri yang bercerai berai atau mangsa krisis ibubapanya, namun dia tetap menjadi seorang yang ceria berkat hasil bimbingan dan didikan para guru atau pendidik (murabbi) di sekolahnya dahulu yang bertakwa kepada Allah Taala. Orang bertakwa selalunya akan berhasil mendidik dan mentarbiah anak didiknya menjadi orang yang soleh lagi ceria pada masa dewasanya kelak. Nabi Muhammad Saw seorang yang sangat ceria. Di jelaskan oleh Saidatina Aishah bt Abu Bakar iaitu isteri baginda bahawa Nabi Muhammad Saw seorang Rasul yang ceria. Baginda sentiasa tersenyum mesra ketika membantu isteri baginda memasak, menampal pakaian yang koyak, melayan anak-anak, membersihkan rumah dan melayan para tetamu baginda. Baginda akan tetap ceria memaafkan orang lain yang pernah menyakiti dirinya misalnya berkat sikap ceria dan santun baginda, Umar al Khattab RA dan Thalhah RA mengangut agama Islam.

KESAN POSITIF SIKAP ANAK MENANTU YANG  VERSATILE, DIPLOMASI DAN CERIA

Menurut Prof Dr. Hamka (1975), apabila seseorang itu miliki imej diri yang versatile, berdiplomasi tinggi dan sentiasa ceria saat memberi layanan kepada orang lain, maka dia akan menjadi raja di hati sesiapa sahaja yang menyantuninya, mendekatinya dan berkeluarga dengannya.  Dengan itu, ia membolehkan anda mudah mempengaruhi ibu mertua anda dalam membina pandangan atau merancang sesuatu perkara yang tidak anda setujui. Jelasnya, kita mesti atasi masalah sikap ibu mertua yang mengongkong dengan seni imej diri yang versatile, berdiplomasi dan ceria ibarat menarik rambut dalam gandum.  Jangan bersikap seperti ibarat gunting dalam lipatan, api dalam sekam atau harapkan pagar, pagar makan padi. Menjadi menantu yang terlalu mudah Ammarah hingga karektor dilihat kasar seperti hantu, bercakap kasar tanpa malu hingga hidup tidak mendapat restu. Akan hilanglah berkat hidup dan akan timbullah masalah perceraian dan pertelingkahan yang boleh menjadi ibarat sang pendosa yang merobohkan sebuah masjid. Ingat pesan Nabi Saw bahawa besarnya pahala saat kita bernikah dahulu sama dengan pahala membina sebuah masjid. 

Jangan kita hidup ibarat habis madu sepah dibuang. Mesti ada kepandaian melihat hidup dengan belajar hayati maksud ingatan Allah di dalam al Quran bahawa setiap orang yang beriman pasti akan diuji Allah.  Firman Allah dalam al Quran maksudnya;

“Allah tidak memberi ujian (bebanan) kepada seseorang itu melainkan apa yang terdaya olehnya, ia mendapat pahala kebajikan yang diusahakannya dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang dilakukannya” – (Al Baqarah : 286).

Justeru, ujian hidup berdepan sikap negatif ibu mertua itu mesti dihadap dengan norma nilai akhlak. Hadapinya dengan akhlak, ikut lunas syariat dan jelas bahawa sikap versatile, berdiplomasi dan ceria itu adalah sunnah Nabi Muhammad Saw. Nabi Muhammad Saw mendidik kita agar berjiwa besar. Apa ertinya muda jika tidak sanggup bersabar dengan kerenah orang tua (ibu mertua anda). Resmi orang tua semakin berusia semakin keanak-anakkan sikapnya (Pandangan jumhur pakar psikologi). Ia berlaku begitu kerana mereka perlukan bantuan, sokongan dan perhatian daripada kalangan anaknya yang masih muda belia. Arahan-arahan yang orang tua kita berikan itu sebenarnya akan pudar dan hilang begitu sahaja jika kita pulang ke rumah mereka, ziarahi mereka sekerap mungkin, bawakan hadiah-hadiah tertentu  misalnya pakaian baharu, makanan tambahan yang berkualiti, buku-buku yang disukainya, jam tangan, menghantar mereka laksana umrah dan seumpamanya. Apabila hati mereka sudah anda tawan, maka mudahlah anda untuk memberi pandangan sambil menolak sesuatu cadangannya. Ia  hakikatnya mudah untuk disebut namun banyak orang tak mampu berlembut  sebaliknya suka buat ribut. Terasa sukar nak  berbuat baik sebab kelemahan hati sendiri yang tak biasa (canggung) untuk berakhlak baik  (mahmudah) terhadap ibu mertua sendiri. Maka sang Iblis Daasim (iblis merosak perpaduan institusi keluarga) akan tertawa terbahak-bahak atas kejayaannya membisik hasutan iblis agar hidup kita bersengketa sesama anak beranak, suami isteri, anak menantu dan seumpamanya. “Yes! Life is like a game. But you must be a good and smart player”

Anak menantu yang bersikap versatile miliki imej hebat sebagai seorang  anak menantu  yang berupaya melayan ibu mertuanya dengan ciri;

1.   Bijak membuat refleksi
2.   Bijak membuat parafrasa
3.   Suka  dan sabar mendengar
4.   Bijak merumus hasil perbincangan
5.   Bijak menyoal dengan ayat yang lembut
6.   Cekap memimpin menuju hidup beragama
7.   Cekap membina ayat konfrantasi yang halus tidak menyakit hati ibu mertuanya

Anak menantu yang miliki “skill diplomasi” yang tinggi akan mampu “Merahsiakan pendapatnya tentang orang lain sehingga orang tak tahu siapa yang tidak disukainya”. Misalnya dia tidak suka kepada sikap ibu mertua, namun ibu mertuanya sendiri tidak tahu yang anak menantunya (misalnya menantu lelaki) itu tahu dan meluat dengan sikapnya yang kuat mengongkong isterinya. Tak suka sikapnya bukan orangnya. Dia menguasai dan memimpin institusi keluarganya dengan penuh diplomasi sehingga akhirnya dia berjaya bebas daripada kongkongan ibu mertuanya yang ternyata bersikap begitu bukan untuk merosak keluarganya. Cuma pendekatan ibu mertuanya sahaja yang lemah namun ia masih boleh diatasi. Diatasi dengan ilmu, iman dan amal diplomasi, bukan dengan “emosi”, “benci” dan amal “caci maki”.

Anak menantu yang ceria pula ibarat bintang yang menyinari hidup ibu mertuanya. Menurut Prof Dr. Hamka (1969), keceriaan itu datangnya dari hati yang suci. Hati menjadi suci kesan atau natijah daripada;

1.   Bersolat jemaah
2.   Mencintai masjid
3.   Memelihara solat
4.   Bersikap tawaduk
5.   Sumber rezekinya halal
6.   Hidup berlandas syariat
7.   Ihsan terhadap orang lain
8.   Suka berbakti kepada ibubapa
9.   Matlamat hidup jelas untuk selamat di akhirat
10.                Menjadikan Nabi Muhammad Saw sebagai role model

Dengan memiliki 10 asas kekuatan kendiri di atas, seseorang muslim itu pasti memiliki karisma imej wajah yang sentiasa ceria (tenang dan menyakinkan) orang yang bergaul dengannya.

KESIMPULAN

Hidup berkeluarga, bermertua meski “psiko perisau”, beripar duai, banyak saudara mara, berjiran tetangga dan akhirnya miliki sahabat dan kenalan yang ramai amat menguntungkan diri setiap kita jika dilihat pada kaca mata agama (positif). Korelasi natijahnya, beruntunglah seseorang yang saat jenazah mayatnya di bawa ke liang kubur, jenazahnya diiringi oleh banyak orang yang mengasihi dirinya. Persis ibarat pepatah harimau mati meninggalkan belang manusia mati meninggalkan nama. Namamu akan disebut, dikenang dan dijulang natijah perbuatanmu ketika hayatmu terkenal sebagai orang yang soleh, anak menantu yang versatile (boleh jadi imam, penghibur dan pembela keluarga), sentiasa berdiplomasi dengan sesiapa sahaja dan bersikap ceria walau dalam keadaan apa sekalipun. Sekalian manusia tidak mudah lupa akan budi pekerti insan yang mulia.

Pulau pandan jauh ke tengah
Gunung daik bercabang tiga
Hancur badan dikandung tanah
Budi yang baik dikenang juga


PENGURUSAN KEWANGAN KELUARGA MUSLIM




OLEH:
DR. AHMAD KAMAL BIN ARIFFIN
PAKAR KAUNSELING KELUARGA
TEL : 012 6650387
EMEL : abbaakba@yahoo.com

 
 




PENDAHULUAN

Banyak usahawan berfalsafah bahawa “Duit bukanlah segala-galanya namun segala-galanya memerlukan duit”. Pada hari ini, jika kita pergi ke bandar-bandar besar di Malaysia, ambil sebagai contoh Kuala Lumpur, jika kita tidak ada sejumlah duit dalam poket, maka susahlah kita untuk bergerak. Di Kuala Lumpur hari ini, kehidupan kalangan warganya sungguh mencabar dan menekan. Contohnya jika kita hendak letak (parking) kereta, buang air kecil atau besar, mendapat khidmat motivasi, kaunseling, konsultasi kerjaya dan seumpamanya semua mesti kena ada modal yakni duit. Nak bergerak dan berbincang di restoren, kafeteria dan seumpamanya mesti ada modal duit. Memang ada yang percuma namun kebanyakannya 100% kena bayar. Oleh itu, tanpa duit yang cukup, perjalanan hidup  kita di Kuala Lumpur menjadi sukar, perit dan memenatkan perasaan. Kita akan penat berfikir dan menelan perasaan akibat dibebani kos kewangan untuk menghadapi ranah hidup yang tidak dijangka lagi semacam tidak terkawal. Disebabkan itu, kita mesti belajar untuk mengurus dan merancang kewangan diri dan keluarga kita. Objektifnya ialah untuk mengelak diri daripada tersepit hidup dengan isu dibelenggu hutang keliling pinggang, di buru Ah Long dan kecelaruan emosi.



ILMU URUS WANG KENDIRI DAN KELUARGA

Perkara utama ialah soal berkat. Sumber duit yang berkat menjamin kecukupan duit dan kebahagian hidup. Duit yang berkat sifatnya lambat habis (Hamka, 1968). Kegunaan dan penggunaan duit pula sentiasa pada laluan jalan yang diredai Allah. Ia contohnya tidak berlaku pembaziran, berbelanja atas dasar keperluan dan boleh pula bersedekah di surau/masjid meskipun sedikit. Maka, sebagai ingatan buat kita bahawa Allah telah berfirman maksudnya;
“Barang siapa yang bertakwa kepada Allah nescaya dia akan mengadakan baginya jalan ke luar dan memberinya rezeki dari sumber yang tidak disangka-sangkanya. Dan barang siapa yang bertawakal kepada Allah nescaya Allah akan mencukupkan keperluannya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang dikehendakinya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu”- (Surah At Talaq : 2-3).
Seterusnya, saya bawakan satu kata bijak pandai Melayu yang menyebutkan bahawa “Orang yang gagal merancang sebenarnya merancang untuk gagal”. Kini, terdapat banyak berita dalam akhbar yang melapor mengenai lemah urus kredit dalam kalangan rakyat kita punca gagal lunas pembayaran. Seterusnya dilaporkan oleh Kementerian Kesihatan Malaysia (2017) bahawa rakyat berbelanja sejumlah RM 4 bilion  setahun beli rokok. Natijahnya kerajaan terpaksa tampung kos tinggi rawat penyakit akibat rokok. Jika saya terbalikkan mesej laporan itu, jadilah ia begini “Ahli keluarga tanggung kos tinggi untuk seorang ayah beli rokok untuk hisap rokok setahun. Kemudian, ahli keluarga memikul beban kos tinggi untuk merawat seorang bapa berpenyakit akibat merokok”.
Ilmu bijak mengurus kewangan keluarga bermaksud berupaya merencana hal ehwal kewangan keluarga supaya bijak membelanja wang dengan;

1.      Teratur
2.      Bermakna
3.      Berobjektif
4.      Sesuai dengan keperluan dan matlamat keluarga.

Apabila kita mengurus dan membelanja wang dengan bermatlamat, bijak dan betul, maka akan terbentuklah Hayaatan Toyyibah (kehidupan yang baik)., bebas dari cengkaman hutang piutang seterusnya akan menikmati kebebasan kewangan (financial freedom).

MESEJ PENTING AGAR KEWANGAN KELUARGA BERKAT

Sembari itu, kita juga mesti berhati-hati dalam hal riba kerana melakukan riba dalam pengurusan kewangan keluarga boleh mendatangkan kesempitan kewangan pada hari muka. Ingatlah, bahawa Allah telah berfirman “Orang-orang yang memakan riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan setan kerana gila, yang demikian itu kerana mereka berkata jual beli itu sama dengan riba. Padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba.” (Al Baqarah : 275).
Berhubung dengannya juga, Allah berfirman maksudnya “Wahai orang-orang yang beriman. Bertakwalah kepada Allah dan tinggalkan sisa-sisa riba (yang belum dipungut) jika kamu orang beriman. Jika kamu tidak melaksananakannya, maka umumkan perang dari Allah dan Rasulnya. Tetapi jika kamu bertaubat, maka kamu berhak atas pokok hartamu. Kamu tidak berbuat zalim (merugikan) tidak dizalimi (dirugikan). (Al Baqarah : 278-279).

Kadang-kadang, banyak kalangan kita ummat Islam perlu diingatkan bahawa kehidupan kewangan mereka jadi huru hara, lemah dan selalu tidak cukup duit kerana caragaya kehidupan mereka yang banyak terlibat dengan maksiat, dosa dan noda. Maksiat, dosa dan noda yang dilakukan sama ada dengan niat atau tidak sengaja, jika tidak dielak dan ditaubati, boleh mengundang murka Allah. Mengenainya, Nabi Muhammad Saw telah bersabda maksudnya “ Jauhilah kamu akan tujuh dosa besar iaitu Syirik, Sihir, Membunuh Tanpa Hak, Makan Harta Anak Yatim, Makan Riba, Lari Dari Medan Perang (kerana takut) dan Menuduh Perempuan Yang Suci Dengan  Zina (tanpa saksi yang adil) (HR Bukhari dan Muslim).
Untuk menjelaskan lagi kehidupan mengurus kewangan keluarga muslim, saya tunjukkan contoh perancangan strategiknya seperti gambarajah di atas;





Dengan adanya perancangan stategik kewangan keluarga Muslim ini akan menjamin masa depan hidup berkeluarga yang  sejahtera dan selamat daripada masalah “Sakit Poket dan Sakit Penyakit” yang tidak kunjung selesai. Jelasnya, tanpa perancangan strategik kewangan keluarga, keadaan hidup kita tak ubah bagai layang-layang terbang terputus talinya. Persis ibarat kapal kontena yang belayar tanpa nakhoda. Entah ke mana nasib keluarga kita tidaklah terjangka keadaan masa depannya. Tak ubah bagai “Untung sabut timbul untung batu tenggelam”. Akan jadi macam hidup segan mati tak mahu. Maka lima (5) dimensi  perancangan strategik kewangan di atas jelas menyentuh norma dan latar kehidupan berkeluarga dalam kalangan masyarakat muslim kontemporari. Ia memimpin kita untuk peduli akan aspek kebajikan hidup insan berkeluarga dengan merujuk “status” terhadap misalnya seorang bayi, kanak-kanak, remaja, awal dewasa, dewasa, ibubapa, jkita/balu hinggalah buat warga tua yang menjadi ahli keluarga sendiri..
Dengan adanya pengurusan kewangan yang strategik, banyak tanggungjawab kewangan misalnya;

1.      Kos telefon
2.      Beri ibubapa
3.      Minyak kereta
4.      Kos makan minum
5.      Bil elektrik dan air
6.      Bayar sewa / ansuran rumah
7.      Belanja keperluan anak-anak
8.      Mampu diurus dengan efektif. Maksud efektif disini ialah kita mampu untuk;

8.1       Menyimpan di bank
8.2       Bebas daripada tekanan kewangan

Disamping itu, jangan lupa untuk mengambil peduli mengenai “Aset” dan “Liabiliti”. Aset bermaksud sesuatu sumber wang yang masuk ke dalam poket kita. Manakala Liabiliti bermakna sesuatu yang mengeluarkan wang kita dari poket sendiri – (Robert T. Kiyosaki, 2010). Pengajarannya, jauhkan diri daripada menyimpan “Liabiliti” sebaliknya berusahalah untuk memperbanyakkan “Aset” diri dan keluarga. Contoh-contoh “Aset” misalnya kita adakan banyak;

1.      Kedai sewa
2.      Kedai niaga
3.      Kereta sewa
4.      Rumah sewa
5.      Pusat perkhidmatan

Sebaliknya elakkan ada “Liabiliti” misalnya;

1.      Kereta banyak tak dipakai
2.      Rumah kosong tidak pula disewa guna

Kemudian, suka saya peringatkan diri saya dan anda yang membaca makalah ini berhubung firman Allah Taala di dalam Surah Yusuf : Ayat 46-49, yang bermaksud “ Beliau mendatangi Nabi Yusuf lalu berkata Wahai Yusuf orang yang kami percayai! Beritahulah kepada kami apa maksud mimpi kami mengenai tujuh ekor lembu betina yang gemuk-gemuk dimakan oleh tujuh ekor lembu betina yang kurus-kurus dan tujuh butir gandum yang hijau (subur) dan tujuh lainnya yang kering”. Maka Nabi Yusuf berkata… “Supaya kamu bertanam selama tujuh tahun sebagaimana biasa; maka apa yang kamu tuai hendaklah kamu biarkan tersimpan kecuali sedikit untuk kamu makan. Kemudian sesudah itu akan datang tujuh tahun yang amat sukar, yang akan menghabiskan apa sahaja yang kamu simpan untuk menghadapinya (tahun sukar), kecuali sedikit dari (himpunan gandum) yang kamu simpan. Kemudian setelah itu akan datang tahun yang padanya manusia diberi hujan (dengan cukup) dan dimasa itu mereka memeras anggur (tahun subur)”.

Moralnya, duit akan habis apabila diguna. Namun duit juga boleh berkembang dan memberi manfaat yang hebat kepada kita jika diurus dan diguna dengan bijak dan berhemat. Untuk menjadi bijak berbelanja, kita mesti banyak beringat dan ambil iktibar daripada kisah Nabi Yusuf di atas. Pepatah Melayu ada menyatakan “Sesal dahulu pendapatan sesal kemudian tiada gunanya”.

KESIMPULAN

Nabi Muhammad Saw telah bersabda maksudnya
“Tidak bertambah umur seseorang kecuali jika dia melakukan kebaikan, dan tidak ditolak qadar Allah (iaitu qadar al Mu’allaq) kecuali melalui doa, dan sesungguhnya seseorang itu ditahan rezekinya disebabkan dosa-dosa yang sentiasa dilakukannya (HR Ibnu Majah). Saya mendoakan agar hiduplah kita dengan membudaya semangat bermuamalat (berjual beli) mengikut syariat Islam. Insya Allah, tidak akan rugi hamba Allah yang hidupnya sentiasa ingat akan saat sukarnya hitungan Allah terhadap segala apa yang telah kita makan, minum dan pakai semasa hayat kita di dunia ini. Terlalu yakin dan perasan berteori bahawa hidup mesti “biar papa asal bergaya” adalah petanda betapa rosaknya akidah dan kaburnya fikrah kita akan tanggungjawab sebenar kita hidup di dunia yang fana ini. Akhirnya jangan lupa akan pesan Nabi Muhammad Saw bertujuan untuk pengukuhan (reinforcement) hidup berkat dilimpahi rezeki yang luar biasa hebat iaitu berdasarlam  8 amal zikir dan solat berikut;

1.      Membanyakkan membaca “La Hawla Wala Quwwata Illa Billah (HR at Tabrani)
2.      Membaca “La Ilaha Illallah Al Malikul Haqqul Mubin” (HR Abu Nu’aim dan Ad Dailami)
3.       Membaca  “Subhanallahi Wabihamdihi Subhanallahi Adziim” (HR Al Mustaghfiri)
4.      Membaca Surah Al Ikhlas (HR At Tabrani)
5.      Membaca Surah Al Waqiah (HR Al Baihaqi)
6.      Mempernyak Selawat Ke atas Nabi Muhammad Saw (HR Imam Bukhari)
7.      Melazimkan Istighfar (HR Muslim)
8.      Melaksana Solat Dhuha (HR Abu Hurairah)